Apa itu Insomnia? Ini Penyebab, Gejala, & Cara Mengatasinya

Insomnia adalah gangguan yang menyebabkan penderitanya kesulitan atau tidak dapat tidur dengan baik walaupun memiliki waktu luang. Insomnia dapat memengaruhi kesehatan fisik dan suasana hati. Hal ini tentu dapat mengakibatkan kualitas hidup dan rutinitas sehari-hari menjadi tidak optimal.

Walaupun sama-sama mengakibatkan kurang tidur, kebiasaan begadang dan insomnia adalah dua kondisi yang berbeda. Begadang merupakan kebiasaan yang umumnya didorong atas kemauan sendiri dan hanya membuat seseorang memiliki jam tidur tidak teratur. Sedangkan insomnia adalah gangguan tidur yang mengakibatkan seseorang tidak mendapatkan waktu tidur yang cukup dalam satu hari.

Apa itu Insomnia?

Sebenarnya, apa itu insomnia? Insomnia adalah gangguan tidur yang mengakibatkan penderitanya kesulitan untuk tidur. Penderita insomnia juga seringkali terbangun di tengah malam dan tidak dapat tidur kembali.

Insomnia dapat mengakibatkan penderitanya tidak memiliki waktu tidur yang cukup. Hal tersebut bisa berdampak pada kesehatan fisik maupun mental, seperti mudah merasa lelah, penurunan sistem kekebalan tubuh, kurang fokus, gangguan kecemasan (anxiety disorder), dan lain sebagainya.

Insomnia terbagi menjadi 2 jenis, yaitu insomnia akut dan insomnia kronis. Insomnia akut merupakan gangguan tidur yang terjadi dalam jangka waktu pendek, yakni hanya terjadi selama beberapa hari atau minggu. Di sisi lain, insomnia kronis adalah gangguan yang menyebabkan seseorang kesulitan tidur dalam jangka waktu panjang, bisa berbulan-bulan dan bersifat kambuhan.

Penyebab Insomnia

Penyebab insomnia sangat beragam, mulai dari masalah mental hingga kondisi medis tertentu. Penyebab tersebut juga berbeda-beda berdasarkan jenis insomnia yang diderita.

Penyebab insomnia akut yaitu:

  • Beradaptasi dengan lingkungan baru, seperti pindah ke rumah baru.
  • Stres karena pekerjaan.
  • Jet lag, yaitu gangguan tidur yang dikarenakan bepergian ke daerah dengan zona waktu berbeda.
  • Konsumsi obat-obatan tertentu, seperti antidepresan, obat asma, atau obat tekanan darah.
  • Konsumsi kafein, nikotin, dan alkohol berlebih.
  • Konsumsi makanan berlebih sebelum tidur yang menyebabkan tubuh terasa tidak nyaman saat berbaring.

Sementara itu, penyebab insomnia kronis yaitu:

  • Gangguan mental, seperti post traumatic stress disorder (PTSD), gangguan kecemasan, depresi, dan lain sebagainya.
  • Kondisi medis tertentu, seperti asma, penyakit parkinson, GERD, kanker, penyakit jantung, hipertensi atau tekanan darah tinggi dan lain sebagainya.
  • Menderita gangguan tidur lain, seperti sleep apnea.
  • Kebiasaan menonton televisi atau bekerja di tempat tidur.
  • Menggunakan ponsel sebelum tidur.

Faktor Risiko Insomnia

Beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko insomnia adalah sebagai berikut:

  • Berjenis kelamin wanita. Hal ini dikarenakan wanita sering mengalami perubahan hormonal, terutama ketika memasuki siklus menstruasi atau menopause, sehingga berdampak pada siklus tidur.
  • Berusia 60 tahun ke atas. Risiko insomnia dapat meningkat seiring dengan bertambahnya usia.
  • Memiliki pekerjaan yang menerapkan sistem shift.
  • Memiliki rutinitas dengan tingkat stres tinggi.
  • Mengidap kondisi medis tertentu, seperti penyakit jantung, obesitas atau berat badan berlebih, dan lain sebagainya.

Gejala Insomnia

Gejala utama dari insomnia adalah kesulitan untuk tidur di malam hari. Selain itu, gejala umum dari insomnia adalah sebagai berikut:

  • Mudah merasa lelah dan sulit berkonsentrasi saat melakukan aktivitas di siang hari.
  • Mudah terbangun di malam hari dan tidak dapat tidur kembali.
  • Perubahan emosional.
  • Mengantuk di siang hari namun tidak bisa tidur.
  • Daya ingat menurun.
  • Gairah seks menurun.

Cara Mengatasi Insomnia

Cara mengatasi insomnia tergantung dari tingkat keparahan dan faktor penyebabnya. Apabila insomnia cenderung ringan dan baru bersifat akut, dokter akan menyarankan pasien untuk menerapkan gaya hidup sehat, seperti:

  • Mengonsumsi makanan sehat dengan gizi seimbang.
  • Membatasi konsumsi kafein dan alkohol.
  • Berhenti merokok.
  • Rutin berolahraga.
  • Menghindari penggunaan ponsel atau alat elektronik lainnya sebelum tidur.
  • Menghindari konsumsi makanan secara berlebihan sesaat sebelum tidur.
  • Meredupkan atau mematikan lampu di kamar sebelum tidur.

Berikut itulah pembahasan yang bisa kamu jelaskan tentang penyebab dan cara untuk mengatasi Insomnia kepada semua sahabat randomin kuy. Untuk itu tentunya semoga semua sahabat randomin kuy dapat memperoleh sedikit pengetahuan tentang insomnia ini.

Slot Demo

Slot Pulsa

Slot Pulsa

Rokokslot

Slot x500

Slot x500

Slot Gopay

Slot Gopay

Slot Mahjong

Slot Gopay

Scatter Hitam

Mix Parlay

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik